CADAR PATCHWORK MURAH

DE FARHANA HOME FURNISHING [PG0318684-D] : MENJUAL RUNCIT & BORONG CADAR PATCHWORK 100% COTTON. DAPATKAN DENGAN KUALITI TERBAIK PADA HARGA MURAH!! PM PAGE FB KAMI : Quilt De'FarHana atau SMS/Whatsapp 017-7868751 / 019-4768414

Tazkirah Juma'at : Rakyat Bijak, Pemimpin Hebat Wujudkan Negara Berkat

KHUTBAH JUMA'AT

Rakyat Bijak, Pemimpin Hebat Wujudkan Negara Berkat

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 38 surah at-Taubah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُوا فِي سَبِيلِ اللَّـهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الْأَرْضِ ۚ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الْآخِرَةِ ۚ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Apakah sebabnya apabila diseru kepada kamu: “Berangkatlah untuk berperang pada jalan Allah”. Kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempatmu. Adakah kamu berpuas hati dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat sedangkan kenikmatan hidup di dunia ini dibandingkan dengan kehidupan di akhirat hanyalah sedikit.

Kita baru menyambut kedatangan bulan Rejab yang mengingatkan kita tentang beberapa peristiwa besar yang pernah berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w seperti peristiwa yang kita sentiasa sebutkan iaitu Isra’ dan Mikraj dan juga suatu lagi peristiwa yang telah meninggalkan kesan yang besar dalam penyebaran Islam ke luar daripada kawasan tanah arab iaitu peperangan Tabuk yang berlaku pada bulan Rejab tahun 9H. Peperangan Tabuk meletus apabila Rasulullah s.a.w menerima berita tentang pembunuhan Farwah bin ‘Amru Al-Jazami yang merupakan salah seorang ketua yang dilantik oleh Rom bagi kawasan Ma’an di mana beliau telah dibunuh dengan direbus di dalam kawah air panas apabila Rom mengetahui dia telah memeluk agama Islam dan menjadi wakil kepada nabi Muhammad S.A.W di dalam mengerjakan dakwah Islamiah di sana. Inilah suatu sikap dan tindakan tegas yang telah diambil oleh nabi selaku pemimpin negara Islam Madinah dalam mempertahankan kehormatan diri dan nyawa umat Islam di mana seorang dibunuh di negara musuh maka tentera Islam terus dikerah untuk mengajar kebiadapan musuh yang mengajar kita tentang harga diri umat Islam adalah begitu mahal nilainya bukannya boleh dibunuh sesuka hati. Malangnya apa yang berlaku kepada umat Islam hari ini di mana sudah tidak dihormati lagi sehingga musuh boleh membunuh, membakar, menembak, mengebom umat Islam sesuka hati di tanahair sendiri. Dulu musuh tunduk kepada kemuliaan Islam dan umatnya tetapi kini akibat umat Islam meninggalkan Islam maka musuh menjadikan umat Islam sebagai bahan mainan. Umat Islam menjadi lemah dan hina walaupun memiliki jumlah penganut yang begitu ramai tetapi tidak lebih daripada buih air banjir akibat terkena 2 penyakit bahaya iaitu terlalu cinta kepada dunia dan sangat takut kepada kematian.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : بَدَأَ الإِسْلامُ غَرِيبًا ، وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا ، فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ- رواه مسلم

Maksudnya : Islam mula tersebar dalam keadaan asing dan ia kembali dipandang asing sebagaimana ianya bermula. Maka beruntunglah bagi orang-orang yang dipandang asing kerana mempertahankan Islam

Siri penghinaan dan penjajahan terhadap umat Islam terus berlangsung silih berganti di mana antara yang sedang heboh diperkatakan berkenaan permainan video yang menghina nama Allah dan Ka’bah, penghinaan melalui tulisan, gambar di internet akibat kesilapan Islam sendiri yang kebanyakannya meninggalkan cara hidup Islam. Apa yang lebih malang apabila umat Islam sendiri membuka jalan untuk Islam dihina seperti isu liwat, video seks yang menunjukkan kepada dunia betapa buruknya perangai umat Islam yang begitu seronok dengan budaya fitnah yang menjaja maruah. Bila ada individu atau kelompok dengan jelas memperlecehkan ajaran Islam, Allah, al-Quran dan nabi Muhammad s.a.w maka dengan nada lembut orang mengatakan itu adalah kebebasan berpendapat dan kepelbagaian menafsir ilmu agama. Namun apabila ada individu atau masyarakat Muslim mengajak umat Islam untuk istiqamah mengamalkan ajaran Islam maka tindakannya dituduh keras dan tidak berhikmah. Apa saja yang dicatatkan dalam akhbar, TV, radio,internet dengan mudah orang mempercayainya dan dianggap lambang kemajuan. Tetapi apa yang terkandung di dalam Al-Qur’an belum tentu dipercayai dan diyakini kebenarannya, walaupun mengaku sebagai Muslim dan apa yang lebih dahsyat apabila ada tanggapan bahawa belajar al-Qur’an melahirkan seseorang menjadi pengganas. Sebilangan besar umat Islam lebih yakin dan bangga dengan sistem hidup ciptaan manusia berbanding system Islam yang dianggap zalim dan ketinggalan zaman. Ketika seorang Yahudi atau agama lain memanjangkan janggutnya maka orang akan mengatakan dia menjalankan ajaran agamanya. Namun jika seorang Muslim memelihara janggutnya, dengan mudah orang menuduhnya pengganas yang dicurigai khususnya ketika berada di tempat-tempat umum seperti hotel dan sebagainya. Ketika seorang paderi perempuan memakai pakaian yang menutup kepala dan tubuhnya, orang akan mengatakan bahawa dia sedang menjalankan ajaran agamanya. Namun apabila wanita Muslimah menutup auratnya dengan jilbab atau hijab maka orang akan menuduh mereka terkebelakang dan tidak sesuai dengan kehidupan zaman moden. Bila wanita Barat tinggal di rumah dan tidak bekerja kerana menjaga rumah dan mendidik anaknya maka orang akan memujinya kerana dia rela berkorban dan tidak bekerja demi kepentingan rumah tangga dan keluarganya. Namun bila wanita Muslimah tingal di rumah menjaga harta suaminya, mendidik anaknya maka orang akan menuduhnya diri perempuan itu dijajah dan harus dimerdekakan daripada penguasaan dan penindasan kaum lelaki. Setiap mahasiswi Barat bebas ke kampus dengan memakai pakaian yang disukainya, dengan alasan itu adalah hak asasi mereka dan kebebasan. Namun bila wanita Muslimah ke kampus atau ke tempat kerja dengan memakai pakaian menutup aurat maka orang akan menuduhnya berfikiran sempit dan tidak sesuai dengan peraturan kampus atau tempat kerja mereka. Inilah antara contoh Islam dipandang asing termasuk oleh umat Islam sendiri. Ingatlah bahawa kita dimuliakan oleh Allah dengan Islam maka selagimana kita mencari kemulian menggunakan cara jahiliah maka selama itulah kita akan dihina oleh Allah

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Firman Allah dalam ayat 41 surah at-Taubah :

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya : Berangkatlah kamu baik dalam keadaan ringan atau pun berasa berat dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui

Berbalik kita kepada perbincangan berkenaan Perang Tabuk di mana Rasulullah s.a.w telah mengerahkan agar para tentera Islam untuk keluar berjihad ke Tabuk dengan menjelaskan kepada mereka tujuan tersebut secara terang-terangan di mana baginda berjaya mengumpulkan 30 000 orang tentera. Rasulullah s.a.w juga mengarahkan agar para muslimin yang mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan harta mereka untuk tujuan berjihad di jalan Allah agar bersedekah untuk tujuan tersebut sekadar yang termampu. Antara para sahabat yang menyahut seruan itu ialah Sayyidina Abu Bakar yang memberi kesemua harta beliau, Sayyidina Umar yang memberi setengah daripada harta beliau, begitu juga dengan Sayyidina Uthman dan Abdul Rahman Al-‘Auf serta ramai lagi sahabat yang lain yang turut berbuat demikian. Golongan kemenangan ini menjadi begitu mudah untuk keluar berjihad dan mengorbankan harta benda untuk perjuangan Islam kerana mencontohi kepimpinan Rasulullah s.a.w yang banyak berkorban. Sedangkan umat Islam pada hari ini takut untuk berjihad kerana pemimpin mereka sendiri lebih suka menghalakan senjata kepada rakyat berbanding musuh kuffar. Umat Islam sendiri sayang kepada harta benda akibat pemimpin sendiri yang lebih seronok membina kekayaan atas penderitaan rakyat. Kita begitu rindu untuk memiliki pemimpin yang mencontohi kepimpinan nabi yang mendahulukan kesenangan rakyat. Kita begitu berharap untuk memiliki pemimpin sebaik Sayyidina Abu Bakar yang sentiasa mengeluh bimbang sekiranya masih ada walau pun seekor kambing yang tersepit di hujung negara akibat beliau tidak sempat membantunya. Kita ingin memiliki pemimpin sehebat Sayyidina Umar al-Khottab yang pernah mengungkap sekiranya rakyat lapar maka aku ingin menjadi orang pertama yang merasai lapar itu dan sekiranya rakyat telah kenyang biarlah aku orang terakhir yang merasainya. Kita inginkan pemimpin seadil Umar bin Abdul Aziz yang sentiasa menekankan sekiranya pemimpin hidup dalam kemewahan maka rakyat terus menderita dalam kemiskinan sebaliknya sekiranya pemimpin sanggup membuang segala kekayaan maka rakyat pasti merasai nikmat kekayaan. Kita juga ingin lahirkan lebih ramai Ulama’ yang berperanan besar dalam kerja amar makruf nahi mungkar sebagaimana kehebatan Sultan Ulama’ Izzuddin Abdul Salam yang bangkit menentang khalifah yang ingin menaikkan cukai terhadap rakyat atas alasan untuk membeli senjata bagi melawan tentera Kristian. Beliau sebaliknya meminta agar bermula daripada khalifah, menteri dan pegawai kerajaan terlebih dahulu menjual segala barang yang mewah untuk menampung kekurangan kewangan negara kemudian jika masih tidak mencukupi barulah rakyat boleh dikenakan kenaikan cukai. Semuanya payah untuk kita temui pada hari ini di mana pemimpin sentiasa membebankan rakyat dengan kenaikan harga minyak dan terkini tarif elektrik yang sepastinya akan disusuli dengan kenaikan harga barangan. Pemimpin akan terus memperkudakan akhbar, TV, radio dalam memperbodohkan rakyat bagi menghalalkan tindakan mereka bagi mengurangkan kemarahan rakyat. Pembaziran dengan rasuah dan pecah amanah terus subur disamping perut kroni terus membucit ketika poket rakyat semakin kempis. Sekiranya rakyat terus rela untuk diperbodohkan dengan alasan memual dan meloyakan setiap kali kenaikan harga barangan maka selagi itulah kezaliman dan penindasan akan berlaku. Sesungguhnya seseorang yang benar-benar beriman tidak akan disengat di tempat yang sama lebih daripada sekali. Oleh itu jadilah orang yang benar-benar beriman yang bijak dan pandai memilih pemimpin yang mampu membawa kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.

Firman Allah dalam ayat 188 surah al-A’araf :

قُل لَّا أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعًا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّـهُ ۚ وَلَوْ كُنتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لَاسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ ۚ إِنْ أَنَا إِلَّا نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Maksudnya : Katakanlah: “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalau aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan. Aku ini tidak lain hanyalah (Pesuruh Allah) yang memberi amaran (bagi orang-orang yang ingkar) dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Sumber Infromasi Sejagat [ibnuatiq]


0 comments:

DAPATKAN KOLEKSI CADAR BARU! SILA KLIK GAMBAR UNTUK LIHAT KOLEKSI TERKINI!!! photo 35876933-1d1e-472e-9d9b-9a7962294c12_zps98232114.png
STOKIS & PENGEDAR SAH : FARGHALY BEDSPREAD & CARPET
 photo 35876933-1d1e-472e-9d9b-9a7962294c12_zps98232114.png

Tazkirah Juma'at : Rakyat Bijak, Pemimpin Hebat Wujudkan Negara Berkat

KHUTBAH JUMA'AT

Rakyat Bijak, Pemimpin Hebat Wujudkan Negara Berkat

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 38 surah at-Taubah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُوا فِي سَبِيلِ اللَّـهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الْأَرْضِ ۚ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الْآخِرَةِ ۚ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Apakah sebabnya apabila diseru kepada kamu: “Berangkatlah untuk berperang pada jalan Allah”. Kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempatmu. Adakah kamu berpuas hati dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat sedangkan kenikmatan hidup di dunia ini dibandingkan dengan kehidupan di akhirat hanyalah sedikit.

Kita baru menyambut kedatangan bulan Rejab yang mengingatkan kita tentang beberapa peristiwa besar yang pernah berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w seperti peristiwa yang kita sentiasa sebutkan iaitu Isra’ dan Mikraj dan juga suatu lagi peristiwa yang telah meninggalkan kesan yang besar dalam penyebaran Islam ke luar daripada kawasan tanah arab iaitu peperangan Tabuk yang berlaku pada bulan Rejab tahun 9H. Peperangan Tabuk meletus apabila Rasulullah s.a.w menerima berita tentang pembunuhan Farwah bin ‘Amru Al-Jazami yang merupakan salah seorang ketua yang dilantik oleh Rom bagi kawasan Ma’an di mana beliau telah dibunuh dengan direbus di dalam kawah air panas apabila Rom mengetahui dia telah memeluk agama Islam dan menjadi wakil kepada nabi Muhammad S.A.W di dalam mengerjakan dakwah Islamiah di sana. Inilah suatu sikap dan tindakan tegas yang telah diambil oleh nabi selaku pemimpin negara Islam Madinah dalam mempertahankan kehormatan diri dan nyawa umat Islam di mana seorang dibunuh di negara musuh maka tentera Islam terus dikerah untuk mengajar kebiadapan musuh yang mengajar kita tentang harga diri umat Islam adalah begitu mahal nilainya bukannya boleh dibunuh sesuka hati. Malangnya apa yang berlaku kepada umat Islam hari ini di mana sudah tidak dihormati lagi sehingga musuh boleh membunuh, membakar, menembak, mengebom umat Islam sesuka hati di tanahair sendiri. Dulu musuh tunduk kepada kemuliaan Islam dan umatnya tetapi kini akibat umat Islam meninggalkan Islam maka musuh menjadikan umat Islam sebagai bahan mainan. Umat Islam menjadi lemah dan hina walaupun memiliki jumlah penganut yang begitu ramai tetapi tidak lebih daripada buih air banjir akibat terkena 2 penyakit bahaya iaitu terlalu cinta kepada dunia dan sangat takut kepada kematian.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : بَدَأَ الإِسْلامُ غَرِيبًا ، وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا ، فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ- رواه مسلم

Maksudnya : Islam mula tersebar dalam keadaan asing dan ia kembali dipandang asing sebagaimana ianya bermula. Maka beruntunglah bagi orang-orang yang dipandang asing kerana mempertahankan Islam

Siri penghinaan dan penjajahan terhadap umat Islam terus berlangsung silih berganti di mana antara yang sedang heboh diperkatakan berkenaan permainan video yang menghina nama Allah dan Ka’bah, penghinaan melalui tulisan, gambar di internet akibat kesilapan Islam sendiri yang kebanyakannya meninggalkan cara hidup Islam. Apa yang lebih malang apabila umat Islam sendiri membuka jalan untuk Islam dihina seperti isu liwat, video seks yang menunjukkan kepada dunia betapa buruknya perangai umat Islam yang begitu seronok dengan budaya fitnah yang menjaja maruah. Bila ada individu atau kelompok dengan jelas memperlecehkan ajaran Islam, Allah, al-Quran dan nabi Muhammad s.a.w maka dengan nada lembut orang mengatakan itu adalah kebebasan berpendapat dan kepelbagaian menafsir ilmu agama. Namun apabila ada individu atau masyarakat Muslim mengajak umat Islam untuk istiqamah mengamalkan ajaran Islam maka tindakannya dituduh keras dan tidak berhikmah. Apa saja yang dicatatkan dalam akhbar, TV, radio,internet dengan mudah orang mempercayainya dan dianggap lambang kemajuan. Tetapi apa yang terkandung di dalam Al-Qur’an belum tentu dipercayai dan diyakini kebenarannya, walaupun mengaku sebagai Muslim dan apa yang lebih dahsyat apabila ada tanggapan bahawa belajar al-Qur’an melahirkan seseorang menjadi pengganas. Sebilangan besar umat Islam lebih yakin dan bangga dengan sistem hidup ciptaan manusia berbanding system Islam yang dianggap zalim dan ketinggalan zaman. Ketika seorang Yahudi atau agama lain memanjangkan janggutnya maka orang akan mengatakan dia menjalankan ajaran agamanya. Namun jika seorang Muslim memelihara janggutnya, dengan mudah orang menuduhnya pengganas yang dicurigai khususnya ketika berada di tempat-tempat umum seperti hotel dan sebagainya. Ketika seorang paderi perempuan memakai pakaian yang menutup kepala dan tubuhnya, orang akan mengatakan bahawa dia sedang menjalankan ajaran agamanya. Namun apabila wanita Muslimah menutup auratnya dengan jilbab atau hijab maka orang akan menuduh mereka terkebelakang dan tidak sesuai dengan kehidupan zaman moden. Bila wanita Barat tinggal di rumah dan tidak bekerja kerana menjaga rumah dan mendidik anaknya maka orang akan memujinya kerana dia rela berkorban dan tidak bekerja demi kepentingan rumah tangga dan keluarganya. Namun bila wanita Muslimah tingal di rumah menjaga harta suaminya, mendidik anaknya maka orang akan menuduhnya diri perempuan itu dijajah dan harus dimerdekakan daripada penguasaan dan penindasan kaum lelaki. Setiap mahasiswi Barat bebas ke kampus dengan memakai pakaian yang disukainya, dengan alasan itu adalah hak asasi mereka dan kebebasan. Namun bila wanita Muslimah ke kampus atau ke tempat kerja dengan memakai pakaian menutup aurat maka orang akan menuduhnya berfikiran sempit dan tidak sesuai dengan peraturan kampus atau tempat kerja mereka. Inilah antara contoh Islam dipandang asing termasuk oleh umat Islam sendiri. Ingatlah bahawa kita dimuliakan oleh Allah dengan Islam maka selagimana kita mencari kemulian menggunakan cara jahiliah maka selama itulah kita akan dihina oleh Allah

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Firman Allah dalam ayat 41 surah at-Taubah :

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya : Berangkatlah kamu baik dalam keadaan ringan atau pun berasa berat dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui

Berbalik kita kepada perbincangan berkenaan Perang Tabuk di mana Rasulullah s.a.w telah mengerahkan agar para tentera Islam untuk keluar berjihad ke Tabuk dengan menjelaskan kepada mereka tujuan tersebut secara terang-terangan di mana baginda berjaya mengumpulkan 30 000 orang tentera. Rasulullah s.a.w juga mengarahkan agar para muslimin yang mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan harta mereka untuk tujuan berjihad di jalan Allah agar bersedekah untuk tujuan tersebut sekadar yang termampu. Antara para sahabat yang menyahut seruan itu ialah Sayyidina Abu Bakar yang memberi kesemua harta beliau, Sayyidina Umar yang memberi setengah daripada harta beliau, begitu juga dengan Sayyidina Uthman dan Abdul Rahman Al-‘Auf serta ramai lagi sahabat yang lain yang turut berbuat demikian. Golongan kemenangan ini menjadi begitu mudah untuk keluar berjihad dan mengorbankan harta benda untuk perjuangan Islam kerana mencontohi kepimpinan Rasulullah s.a.w yang banyak berkorban. Sedangkan umat Islam pada hari ini takut untuk berjihad kerana pemimpin mereka sendiri lebih suka menghalakan senjata kepada rakyat berbanding musuh kuffar. Umat Islam sendiri sayang kepada harta benda akibat pemimpin sendiri yang lebih seronok membina kekayaan atas penderitaan rakyat. Kita begitu rindu untuk memiliki pemimpin yang mencontohi kepimpinan nabi yang mendahulukan kesenangan rakyat. Kita begitu berharap untuk memiliki pemimpin sebaik Sayyidina Abu Bakar yang sentiasa mengeluh bimbang sekiranya masih ada walau pun seekor kambing yang tersepit di hujung negara akibat beliau tidak sempat membantunya. Kita ingin memiliki pemimpin sehebat Sayyidina Umar al-Khottab yang pernah mengungkap sekiranya rakyat lapar maka aku ingin menjadi orang pertama yang merasai lapar itu dan sekiranya rakyat telah kenyang biarlah aku orang terakhir yang merasainya. Kita inginkan pemimpin seadil Umar bin Abdul Aziz yang sentiasa menekankan sekiranya pemimpin hidup dalam kemewahan maka rakyat terus menderita dalam kemiskinan sebaliknya sekiranya pemimpin sanggup membuang segala kekayaan maka rakyat pasti merasai nikmat kekayaan. Kita juga ingin lahirkan lebih ramai Ulama’ yang berperanan besar dalam kerja amar makruf nahi mungkar sebagaimana kehebatan Sultan Ulama’ Izzuddin Abdul Salam yang bangkit menentang khalifah yang ingin menaikkan cukai terhadap rakyat atas alasan untuk membeli senjata bagi melawan tentera Kristian. Beliau sebaliknya meminta agar bermula daripada khalifah, menteri dan pegawai kerajaan terlebih dahulu menjual segala barang yang mewah untuk menampung kekurangan kewangan negara kemudian jika masih tidak mencukupi barulah rakyat boleh dikenakan kenaikan cukai. Semuanya payah untuk kita temui pada hari ini di mana pemimpin sentiasa membebankan rakyat dengan kenaikan harga minyak dan terkini tarif elektrik yang sepastinya akan disusuli dengan kenaikan harga barangan. Pemimpin akan terus memperkudakan akhbar, TV, radio dalam memperbodohkan rakyat bagi menghalalkan tindakan mereka bagi mengurangkan kemarahan rakyat. Pembaziran dengan rasuah dan pecah amanah terus subur disamping perut kroni terus membucit ketika poket rakyat semakin kempis. Sekiranya rakyat terus rela untuk diperbodohkan dengan alasan memual dan meloyakan setiap kali kenaikan harga barangan maka selagi itulah kezaliman dan penindasan akan berlaku. Sesungguhnya seseorang yang benar-benar beriman tidak akan disengat di tempat yang sama lebih daripada sekali. Oleh itu jadilah orang yang benar-benar beriman yang bijak dan pandai memilih pemimpin yang mampu membawa kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.

Firman Allah dalam ayat 188 surah al-A’araf :

قُل لَّا أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعًا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّـهُ ۚ وَلَوْ كُنتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لَاسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ ۚ إِنْ أَنَا إِلَّا نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Maksudnya : Katakanlah: “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalau aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan. Aku ini tidak lain hanyalah (Pesuruh Allah) yang memberi amaran (bagi orang-orang yang ingkar) dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Sumber Infromasi Sejagat [ibnuatiq]


No comments: